Contact Us

Digital out-of-home Mempengaruhi Respond Ke Media Lain

08 Jun 2016 | 12:06
UNITED KINGDOM -  Ocean Outdoor telah merilis hasil dari sebuah penelitian yang digunakan neuroscience untuk mengeksplorasi dampak digital out-of-rumah iklan di media screen lainnya. Penelitian ini dilakukan oleh Neuro-Insight, sebuah perusahaan riset pasar yang menggunakan teknologi pencitraan otak untuk mengukur bagaimana otak merespon pesan. Hasil penelitian, Beyond Out-Of-Home, yang dirilis hari ini di British Academy of Film and Television Arts (BAFTA) di London sebelum penonton diundang eksekutif 100 iklan, perencana media, pembeli dan spesialis industri.

"Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa lokasi outdoor yang premium mendapat tanggapan yang positif ketimbang yang standar. Dalam studi baru ini, kami berangkat untuk menemukan apakah efek media ini bekerja di luar ruangan dan bisa berlaku untuk media berbasis layar-lain yang dikonsumsi di luar ruang. Hasilnya tegas untuk menunjukkan dampak kuat media, tapi kami benar-benar menemukan lebih dari yang kami harapkan, "kata Heather Andrew, CEO dari Neuro-Insight. "Pertama, kami menemukan bahwa terlepas dari kreatif, paparan pada media mediumpun terkena dampak. Orang-orang yang telah melihat kampanye iklan digital OOH pertamakali akan merespon lebih kuat terhadap iklan di perangkat mobile, bahkan ketika tidak terkait dengan kampanye yang mereka lihat di layar DOOH, daripada mereka yang sudah terkena iklan di televisi. Kami menyebutnya efek keselarasan karena menunjukkan untuk pertama kalinya pentingnya lingkungan dan kekuatan "brainstate" pada respon orang terhadap iklan. "

Menurut Ocean Outdoor,Neuro-Insight dipilih sebagai cara untuk memeriksa dampak pesan karena menyediakan sarana untuk melihat emosional, respon kesadaran orang yang sulit untuk menilai melalui cara tradisional, penelitian berbasis pertanyaan. Studi ini diikuti 192 orang dibagi menjadi 8 kelompok di London dan Birmingham. Para peserta antara 18 sampai 65 dan terdiri atas sejumlah laki-laki dan perempuan.

Neuro-Insight mendirikan kelompok kontrol di mana beberapa orang yang terkena iklan DOOH, dan kelompok lain yang terkena kampanye iklan yang sama di televisi. Kelompok menunjukkan dua kampanye iklan, satu untuk Peugeot dan Lynx. Sampel itu kemudian dibagi lebih lanjut sehingga setengah orang-orang dari kedua DOOH dan kelompok TV melihat setiap kampanye pada tahap efek pada media. Orang yang terkena iklan untuk salah satu dari dua merek, baik pada out-of-rumah situs digital atau di televisi, sebelum mengambil pembacaan otak awal. Dalam setiap kelompok, orang-orang baik hanya melihat kampanye iklan digital out-of-rumah dengan berjalan melewatinya dalam perjalanan ke lokasi studi dari titik pertemuan diatur lebih awal, dan juga melihat iklan TV dalam program yang ditayangkan "di latar belakang "di ruang holding sebelum sesi penelitian awal. Dalam kedua kasus, studi ini mengamati perhatian orang eksplisit ditarik ke media atau pesan iklan.

Para peserta studi kemudian terkena pesan bermerek untuk dua merek ditampilkan dalam majalah dan di iPad. Menggunakan pendekatan ini, ahli saraf yang dapat membandingkan:
Tanggapan untuk majalah dan iklan mobile online di antara mereka yang sebelumnya telah terkena digital out-of-rumah iklan
Tanggapan untuk majalah dan iklan mobile online di antara mereka yang sebelumnya telah terkena iklan televisi
Dalam setiap kasus, mereka bisa memeriksa respon terhadap iklan linknya, dan tanggapan untuk iklan dari kampanye yang sama.

Hasil studi tersebut menemukan bahwa paparan sebelum kampanye iklan di televisi itu menyebabkan tingkat yang lebih tinggi dari respon dibandingkan dengan eksekusi dari kampanye yang sama kemudian dilihat di majalah. paparan sebelum kampanye dilihat pada full-motion digital out-of-rumah situs menyebabkan tingkat yang lebih tinggi dari respon dibandingkan dengan kampanye selanjutnya terlihat di layar ponsel saja. Namun, studi ini menemukan bahwa sebaliknya tidak benar-televisi tidak respon utama untuk layar ponsel. Dan tradisional out-of-rumah tidak respon utama untuk mencetak kampanye majalah, menunjukkan peran penting yang dimainkan oleh kesesuaian antara priming menengah dan pengalaman.

Efek ini signifikan secara statistik dan mencerminkan apa yang disebut kongruensi efek-dampak lingkungan dan "brainstate" pada respon, menurut Samudera terbuka. Sementara televisi sangat mendalam itu menempatkan penonton ke dalam keadaan menetap di rumah, seperti membaca majalah. Sementara konsumen on-the-go, digital out-of-rumah iklan merangsang tingkat tinggi tentang menanggapi pesan terlihat di luar rumah, seperti perangkat mobile. Otak sangat menerima kekuatan konteks, dan kesesuaian memainkan peran dalam bagaimana kita menanggapi hal.

"Temuan memiliki implikasi yang jelas untuk memaksimalkan dampak kampanye layar lintas media dengan memanfaatkan dampak priming spesifik digital out-of-rumah. Kami sudah tahu bahwa ikonik, iklan format besar memberikan tinggi respons emosional dan encoding memori yang kuat, dan bahwa dampak ini diperkuat dengan layar penuh gerakan, "kata Tim Bleakley, CEO, Samudera. "Kami juga tahu akan ke studi ini, yang besar, situs ikonik memiliki efek priming positif pada iklan OOH lainnya. Studi baru ini mengambil pelajaran lebih lanjut, untuk menunjukkan bahwa dampak priming digital iklan out-of-rumah melampaui dunia out-of-rumah dan ke dalam yang lebih luas seluruh semesta media screen. Sekarang kami telah menetapkan bahwa ada kesesuaian yang jelas antara pengalaman layar out-of-rumah, dan kombinasi layar besar dan kecil diakses di mana saja adalah salah satu yang sangat kuat "